Tanpa Kebingungan, manusia tidak akan mengerti arti HIDUP




Tuesday, February 09, 2016
The 5 types of toxic narcissists at work

You hear the narcissist label used quite a lot these days—in ordinary conversation, in news articles, on television. Most people use the word to describe men and women who think a little too well of themselves and don’t have much regard for the feelings of others.

Kurt is always bragging about his “amazing” social life on Facebook—what a narcissist!

Lena talks non-stop about herself and won’t let anyone else get a word in edgewise—she’s such a narcissist!

When used this way as a kind of put-down, it gives the impression that all narcissists are alike—egomaniacs who are socially tone deaf.

But narcissism actually occurs along a continuum of possible expressions, with healthy self-esteem at one end and Narcissistic Personality Disorder at the other. Even men and women who demonstrate its more toxic forms, people I refer to as “Extreme Narcissists,” don’t all look alike. They have differing personality types and different modes of shoring up a grandiose self-image; they also affect your own self-esteem in different ways.

From least to most toxic, here are five different types of Extreme Narcissist you might encounter in the workplace, with some advice for ways to handle them (and yourself) when you come into conflict. Bear in mind that Extreme Narcissists always need to prove that they are “winners” in comparison to other people they view as “losers,” though their methods vary.

The Know-It-All Narcissist

This co-worker is always eager to give her opinion, even when unsolicited, and believes she knows more than anyone else, no matter the topic under conversation. She usually finds it difficult to collaborate because she considers herself smarter and more insightful than anyone else. She likes to lecture. She has a hard time listening because she’s too busy thinking about what she wants to say next.

 

How to cope: If possible, ignore her “helpful” suggestions, or offer polite thanks and move on. A direct challenge will most likely lead her to escalate her efforts to prove herself cleverer or better informed. You might also try modeling humility and expressing a flexible point of view. Be open to her views without necessarily endorsing them. It also helps to have a sense of humor. If you’re not triggered by her superior or condescending manner, you might find the Know-It-All Narcissist a bit absurd and ultimately harmless.

The Grandiose Narcissist

This colleague more obviously demonstrates the familiar kind of narcissism we all recognize. He sees himself as more important and influential than everyone else. He touts his own accomplishments, exaggerates their importance, and wants to elicit your envy or admiration. He believes he is destined for the highest positions in the company. When charismatic and driven, his achievements may actually match his ambition, and you may find yourself drawn into an admiring orbit around him.

How to cope: His assertions of superiority might make you want to stand up for yourself and compete. Don’t. Any challenge will only cause him to escalate his efforts to appear superior. On the other hand, you may find yourself drawn to a Grandiose Narcissist with charisma because you want to share in his superiority. He might strike you as a sort of celebrity, a person you’d like to submit to and serve. Be careful not to give too much. The Grandiose Narcissist won’t feel grateful and will do nothing to advance your own career unless there’s something in it for him. If necessary, he will discard you without a second thought.

 

The Seductive Narcissist

Unlike the other types of Extreme Narcissist discussed here, this one manipulates you by making you feel good about yourself. At the office she will appear to admire your work and value your contributions highly, but her ultimate goal is to make you feel the same way about her so she can use you. She wants your support and admiration and will flatter you in order to get it. But when she has no further use for you, she’ll give you the cold shoulder.

How to Cope: It helps to be humble. Don’t be swayed by flattery or excessive admiration, as wonderful as it may feel to receive it. Watch how she treats other people who can’t advance her career or who may be her rivals. Seeing your colleagues suffer under her callous indifference or ruthless competition might give you a glimpse into your own future, once you’ve outlived your usefulness.

The Bullying Narcissist

This is the man who builds himself up by humiliating his colleagues. Though he may share common traits with the Grandiose or Know-it-All Narcissist, he is more brutal about the way he asserts his superiority. He often relies on contempt to make others feel like losers, proving himself a winner in the process. He will belittle your work product or ridicule you at meetings. When he needs something from you, he may become threatening. At his most toxic, he will make you doubt yourself and your ultimate value to your employer.

How to cope: As cowardly as the advice may sound, avoid ruffling his massive ego whenever possible. Don’t fight back in direct ways in order to stand up for yourself: A direct challenge will only escalate his brutal assault on your personality and work product. In the face of his attacks, you’ll need a very strong belief in your own self-worth without having to prove it, and if you find you can’t bear such treatment in silence, you might want to transfer to a different department or look for another job.

The Vindictive Narcissist

While it’s possible to co-exist with a Bullying Narcissist, provided you don’t pose too obvious a threat, once you become the target of a Vindictive Narcissist, she will try to destroy you. You may have challenged her winner status in some way you don’t even recognize, and as a result, she needs to prove you the ultimate loser by destroying you. She’ll talk trash about you to your superiors, withhold crucial information in order to sabotage your work product, and pursue your destruction without regard to truth or fairness. If she is your boss, she may have it within her power not only to fire you but also to ruin your chances of future employment.

How to cope: Whenever possible, look for another job before the damage to your psyche and your reputation has gone too far. More than with the other types of Extreme Narcissist, your approach here must be legalistic: Vindictive Narcissists often know how to disguise their true nature from people other than their victims, so your survival will depend upon having hard evidence. Document everything, especially proof of your work product. Preserve all toxic emails and other communications. Get witness statements from your co-workers whenever possible.

Extreme Narcissists are inevitable in the workplace, as they are in all walks of life, but if you understand the winner-lose dynamic that drives them, you can protect yourself and avoid exciting their most toxic behaviors.


Posted at 2/9/2016 11:43:55 pm by tantrictantrum
Beri Komentar  

12 weird things you might see a narcissist do.

12 weird things you might see a narcissist do.

ADVERTISEMENT

the_color_9

There are some strange things I’ve noticed narcissists do that aren’t usually mentioned as symptoms of their disorder, but seem to be common enough perhaps they should be included as additional criteria for NPD.

If you know someone who does only one or two of these things, it doesn’t necessarily mean they’re a narc, but if they do several of them regularly and also seem to fit the more well-known criteria for NPD, these things could be red flags to watch out for.

1. They don’t blink when they look at you.

googly_eyes

Some narcs have a penetrating, predatory gaze. If a person of the opposite sex looks at you this way, you may take it as sexual interest (and it could be), but watch carefully: if they do not blink this could mean they are sizing you up as prey. Whether they blink or not, if their stare makes you squirm, get away. Listen to your instincts.

2. They interrupt you or talk over you constantly.

blah-blah1

If someone only seems to care about what they are going to say next, and don’t even seem to have heard what you said, suspect a narcissist.

3. Whatever you tell them is really all about them.

narc_cards

If you say something to them about yourself, rather than acknowledge you, instead they always relate it to back something that happened to them. The Roz Chast cartoon above illustrates that well. You do not exist.

4. Their eyes look flat or dead.

jodi_arias

This is a “dead” giveaway and those eyes usually belong to someone high on the spectrum–a malignant narcissist or a psychopath. Get away from this person. The above photo of psychopathic murderer Jodi Arias shows how flat and dead their eyes can look.

5. They sometimes act psychotic.

crazy_person

All malignant narcissists are bat shit crazy, and their delusions can rival those of someone with schizophrenia. In fact, narcissists denied supply over long periods of time or who have suffered a severe loss can in fact become psychotic. Schizophrenic-like neologisms and nonsensical conversation that sounds like word salad isn’t that uncommon in a malignant narcissist living in mortal fear of losing their “mask of sanity.”

6. They have dramatic, unsettling mood swings.

young woman holding smiling face

Narcissist mood swings (mask switching) can be so sudden and inexplicable you may think you’re dealing with someone with Dissociative Identity Disorder (DID). For example, a narcissist mother can seem to be happily playing with her child and suddenly, for no discernable reason, start screaming at or hitting the child.

7. They are bad sports.

bad_sport

They will act like babies if they lose a game. I remember once seeing a grown man in his 40’s get so angry that he lost Monopoly that he picked up the game board and tossed it across the room, while everyone looked on in horror. If they can’t win, they will ruin the game for everyone else.

8. They have dark interests or like things that make most people uncomfortable.

satanist

Narcissists, especially high on the spectrum, walk on the dark side and this shows in their obsession with things like the occult, mass murderers, the Holocaust, or weapons. They may listen to dark music such as death metal or watch slasher movies. Many people are interested in these things, but a malignant narcissist or psychopath, even if they put on a mask of being an upstanding moral citizen, usually have a secret hobby or interest in something dark or evil. They may not talk about it in public, but they have one.

9. They can’t let nature take its course.

facelift

If a woman has had an excess of cosmetic surgery including too many facelifts, she is probably a somatic narcissist living in mortal fear of aging.

10. They have an affected way of speaking.

fake_speaking

Dahhhh-ling, this can manifest as a fake foreign accent, or just a speaking voice that sounds fake and affected, as if they are acting on a stage. It comes off to others as more annoying than glamorous though.

11. They use exaggerated mannerisms, facial expressions, or speaking voice.

silent_movie

Like actors in silent movies, who used exaggerated expressions and mannerisms to make up for fact they couldn’t speak in those films, some narcissists (probably because they can’t feel emotions the way normal people can) overact to the point of being rather hilarious. This is also common in people with Histrionic Personality Disorder (HPD), another Cluster B disorder that’s been speculated by some experts on personality disorders to be a somatic form of narcissism and is far more common in women.

12. They have conversations with themselves.

talking_to_yourself

I’ve heard many a narcissist talk to themselves–and actually answer themselves back. Does this mean they are insane? Do they hear voices in their heads? Or are they practicing what they might say to someone in a hypothetical conversation ahead of time (remember, everything they do is fake, so they might have to pre-plan how they will respond to others in advance). Who knows? I just know it’s weird as fck. My ex used to do this all the time–in front of a mirror too.

Source:  http://luckyottershaven.com/2015/04/28/12-weird-things-you-might-see-a-narcissist-do/



Posted at 2/9/2016 11:41:20 pm by tantrictantrum
Beri Komentar  

Karunia dibalik status lajang


Terlalu sering orang menginginkan apa yang mereka sebut kebahagiaan  atau mereka berpikir bahwa mereka ingin “kebahagiaan"  secara cepat dan tak perlu banyak usaha.   Ironisnya mereka malah terjerat pada  ketidaksabaran mereka sendiri, tidak mampu belajar untuk menunggu.  Mereka juga tidak menyadari bahwa dengan kemauan untuk menerima yang buruk bersamaan dengan yang baik, disertai dengan ikhlas,doa dan usaha maka orang bisa mencapai hal-hal yang benar-benar mereka dambakan.


Saya memiliki berkah yang kadang-kadang dipandang sebagai kutukan. Saya diberkati dengan karunia menjadi lajang. Bagi kebanyakan dari kita yang berusia tiga puluh lima ke atas, atau pekerja professional yang telah mendapatkan jabatan tinggi tetapi masih lajang atau orang tua single, tampaknya dunia telah punya aturannya sendiri dalam hal kehidupan tiap orang, tentang bagaimana kita harus hidup. Dunia mengharapkan kita untuk menyelesaikan sekolah di awal dua puluhan, kemudian mendapatkan pekerjaan, menemukan cinta tambatan hati kita pada saat kita mencapai kami pertengahan dua puluhan, memiliki rumah dan kendaraan, kemudian menikah dan punya anak. Itu baru hidup.  Itu baru sukses dan berhasil.  Baru mereka bisa disebut telah mencapai kebahagiaan. Tapi masalahnya adalah tidak semua orang memiliki mimpi hidupnya menjadi kenyataan dengan cara yang sama.

 

Dalam tulisan ini saya akan mencoba untuk berusaha untuk mengubah cara dunia melihat menjadi kelajangan orang-orang yang memilih menjadi lajang.   

 

Orang menjadi lajang karena banyak hal, entah itu disengaja maupun tidak.  Tetapi sering kali seorang lajang selalu dianggap oleh karena ia tidak laku.  Padahal itu belum tentu.

 

Ada orang melajang karena jalan itulah yang dia pilih.

Tidak semua jalan menuju kebahagiaan itu sama.  Ada yang suka dengan mencari kebahagiaan melalui sebuah atau lebih dari satu perkawinan.  Di sisi lain, ada kebahagiaan yang bisa ditemukan dengan kelajangan.

Ada orang yang melajang karena ia takut dengan komitmen

Ada orang yang melajang karena ia terkena trauma dan pernah disakiti atau tersakiti

Ada orang yang melajang karena ia agak pemilih dalam mencari pasangan

Ada orang yang melajang karena ia tidak ingin mencintai yang lain setelah ditinggalkan pasangannya

Ada orang yang melajang karena ia lebih memilih karir dan kerjanya daripada kehidupan perkawinan

Ada orang yang melajang karena ia merasa sudah terlambat untuk menikah

Ada orang yang melajang karena ia merasa tidak ingin menambah beban pribadi atau keluarganya, atau malah mengurangi beban dunia dalam reproduksi dan KB

Ada orang yang melajang karena ia agak susah dalam bergaul

Dan seribu satu alasan lain yang membuat orang memilih untuk melajang.

 

Tidak ada yang salah dengan menjadi lajang.  Apakah nanti akan ada perubahan dalam statusnya dari single menjadi double atau akan terus tetap single sampai akhir,  itu adalah garis hidup yang selalu punya siklus naik turunnya sendiri dengan semua konsekuensinya.  Melajang itu adalah sebuah karunia dan kewajiban; sama seperti kalau menikah. 

 

Sementara itu, sambil tetap menjalani hari dengan karya bakti, si orang lajang ini bisa mengambil banyak pembelajaran, seperti, contohnya:

 

1.    The Art of Contentment.

Bagi kebanyakan dari kita, menjadi lajang itu  lebih dari sekedar sebuah  tahap kehidupan tinimbang menjadi  tujuan akhir.  Periode ini adalah tempat terbaik untuk berlatih  seni kepuasan/ merasa berkecukupan. 

 

 

Di suatu saat dalam kehidupan tiap manusia,  saya yakin bahwa sebagian besar dari kita akan jatuh cinta dan menikah. Tapi masalahnya adalah cinta akan selalu diuji. Orang yang lebih tampan, lebih menarik, lebih kaya, lucu, manis akan datang dalam kehidupan Anda.  Jika  Anda belum berlatih seni kepuasan tersebut di atas, terutama sebagai lajang,  kemungkinan Anda akan tergoda untuk menginginkan mereka dan  tidak menghargai pilihan Anda.  

 

Berlatih Seni Kepuasan sebagai lajang berarti  Anda siap menerima  apapun yang diberikan oleh kehidupan kepada Anda, baik atau buruk, dan Anda bersedia untuk mengarungi apapun sesuai dengan yang digariskan.  Ini berarti Anda tidak akan melarikan diri setiap kali hal-hal yang sulit timbul,  karena hal itu akan membangun kesabaran Anda, meningkatkan ketekunan Anda, membawa banyak pemahaman dan ratusan kebajikan yang berharga yang biasanya tidak akan diperoleh jika orang terburu-buru dan gegabah menjalani kehidupannya. Menjadi lajang,  Anda akan menemukan bagaimana rasanya sendirian sehingga memungkinkan Anda untuk menghargai setiap saat Anda menghabiskan waktu Anda dengan pilihan Anda.  Seni kepuasan berarti Anda tidak akan keberatan jika hidup terus membuat Anda menunggu begitu lama untuk menemukan cinta hidup Anda, karena Anda tahu bahwa menunggu hanya akan membuat segala yang harus ditemukan menjadi lebih manis.

 

2.   Waktu untuk mengenal Diri Sendiri dengan lebih baik.

Menjadi lajang adalah waktu istimewa dalam hidup Anda yang bisa dimanfaatkan untuk bisa mengenal diri sendiri lebih baik. Anda dapat mengejar minat dan hobby yang beragam dan  berbeda, mengembangkan minat dan potensi serta gairah Anda tanpa harus meminta persetujuan orang lain. Ini adalah periode ketika Anda dapat tetap fokus pada hal-hal lain, menemukan potensi dan bakat, dan melihat/membentuk diri Anda menjadi lebih dari apa yang Anda harapkan.  Waktunya untuk membiarkan diri Anda mencapai cita-cita dan keinginan serta mengejutkan Anda dengan pencapaian-pencapaian baru.

 

Berhentilah untuk membuang-buang energi yang berharga hanya untuk mencari tahu kenapa Anda masih belum terikat. Hal itu hanya ada di dalam pikiran Anda. Sedangkan semua usaha yang Anda lakukan untuk mengembangkan potensi dan bakat itu ada di dalam diri Anda.  Lebih baik berfokus pada diri Anda daripada mengkuatirkan pertanyaan itu. Luangkan waktu untuk pergi  bersama teman-teman Anda, menghabiskan waktu dengan  keluarga, melakukan pekerjaan amal dan Anda akan segera menyadari bahwa Anda tidak sendirian, tidak pernah untuk sesaat, sendirian.

 

Cobalah untuk mengenal diri Anda terlebih dahulu sebelum Anda mencoba untuk mengenal orang lain. Untuk benar-benar dicintai dengan sebenarnya, Anda perlu dikenal dan diterima apa adanya Anda. Bagaimana Anda mengharapkan orang lain untuk mengenal Anda dan mencintai Anda, ketika Anda tidak tahu siapa dan apa Anda yang sebenarnya?

 

3.    Sebuah Pilihan antara yang baik dan yang terbaik.

Kadang-kadang dilema yang kita hadapi tidak antara apa yang benar-benar buruk dan benar-benar baik. Kadang-kadang, itu antara yang baik dan yang terbaik. Perlakukan tahap kehidupan Anda sebagai periode untuk mengevaluasi yang baik untuk Anda dan siapa yang terbaik untuk Anda. Kadang-kadang, Anda tidak bisa mendengar musik atau merasa tersihir untuk tahu siapa yang terbaik untuk Anda. Hanya hati Anda yang tahu dan sering kali tidak memerlukan skenario apapun untuk memutuskan masalah ini. Yakin lah dengan hati Anda, dan percaya pada waktu yang pada akhirnya akan membawa Anda ke pasangan Anda, bukan yang sempurna, tetapi untuk pasangan yang paling cocok untuk Anda.

 

4.  Menjadi bahagia dengan apa adanya bukan dengan adanya apa.

Kalau ini sudah hukum yang sangat jelas.  Untuk menjadi bahagia itu syaratnya mudah.  Menerima dan ikhlas.  Tapi kalau ada yang bilang bahagia itu kalau kita sudah dapat pasangan, atau sudah punya rumah, dan sejenisnya – wah, itu bahagia dengan syarat  atau dengan kata lain orang ini masih punya krisis jati diri karena tidak bisa membedakan mana yang bahagia mana yang nafsu kepemilikan.  Jadi, kalau waktu masih lajang sudah tidak bahagia maka akan dijamin begitu nanti punya pasangan dan menikah pasti akan tidak bahagia juga.

 

Masih banyak pembelajaran yang bisa dipetik dari sebuah kelajangan.  Namun, yang penting adalah menjadi lajang itu adalah periode kehidupan yang perlu disyukuri, karena menjadi lajang berarti hati kita masih punya waktu untuk memperbaiki diri kita sendiri agar ketika cinta mulai memilih,  Anda sudah siap dan pantas bagi pilihan tersebut.

 

 

 1 Jan 2013 – dg modifikasi baru di 2015

Ita Sugito.


Posted at 2/9/2016 8:52:24 pm by tantrictantrum
Beri Komentar  

Pilih Menikah atau Melajang tapi tetap saja akan Menjadi Jompo



Ngomong-ngomong soal hari tua, seringkali saya bertemu dengan anggapan umum yang mengatakan bahwa kalau nanti kita tua kita akan sengsara karena tidak punya anak.  Wah...., sering kali emosi naik kalau ketemu orang yang ngomong gitu.  Kok ya, sempit banget pandangannya.  Memang, kodrat tiap orang di dunia ini adalah menjadi tua.   Tapi bukanlah sebuah kodrat bahwa semua orang akan menjadi orang tua, ada juga yang melajang.  Ada juga yang menikah tapi tidak punya anak. Bukanlah sebuah kodrat juga kalau yang melajang itu ga bisa jadi orang tua.  Kodrat manusia itu tidak juga harus menikah, tidak juga harus punya anak...., kan banyak contoh di sekitar kita kalau ada juga yang sampai tua memilih untuk melajang dan tidak punya anak. Kodrat manusia itu menjadi bahagia, sesuai dengan pilihan dan konsekuensinya.  Entah itu menikah atau melajang.   Tapi,  yang pasti, setiap orang itu kodratnya akan menjadi tua, dan kalau tidak mati muda maka dia akan menjadi jompo dan mati.

 

Banyak orang percaya bahwa bahwa menikah itu baik,  tetapi jangan dilupakan bahwa melajang pun ada disi baiknya.  Saya hanya ingin menyanggah anggapan orang kebanyakan bahwa semua orang pasti ingin menikah. Makin lama orang makin kritis untuk memilih apa yang baik bagi hidupnya.  Saya kira sekarang banyak bukti yang menyanggah anggapan  ”pasti ingin menikah” tersebut.  Kalau jaman dulu orang hidup itu diwajibkan untuk mengikuti dan menggugu apa yang sudah turun temurun dilakukan, maka jaman sekarang, hidup itu jadi penuh warna perbedaan. Tidak lagi monoton.

Ada yang masih ingin menikah muda biar nanti tuanya bisa santai.  Ada yang ingin menunda untuk menikah. Ada yang sama sekali tidak ingin menikah padahal bukan biarawan/wati atau bhiksu/ni.  Ada yang ingin menikah hanya karena mengejar status.  Ada yang ingin menikah karena ingin keamanan dan kemapanan. Ada yang takut menikah.   Ada yang ingin menikah karena ingin punya anak.  Ada yang menikah karena alasan status dan gengsi.  Ada yang menikah tapi tidak ingin anak. Jadi, terlepas apapun pilihannya, semua itu akan disusul dengan konsekuensi dan juga kodrat bahwa nantinya kita akan menua, menjadi jompo dan mati.

 

Melihat beragamnya  status orang di masa kini,  sudah dipastikan  di masa depan akan banyak variatif orang jompo. Kalau 25 tahun sebelumnya jarang terdengar bahwa ada mbah-mbah (orang tua) yang jomblo, maka dari sekarang sampai ke 25 tahun kedepan, kemungkinan besar kita akan banyak mendengar berita tentang jompo yang jomblo dengan segala macam ulahnya.  Belum lagi jompo yang sudah menikah atau pernah menikah. Bravo!

 

Banyak dari kita tahu bahwa ada banyak orang yang menikah dengan alasan agar memiliki keturunan, meneruskan silsilah keluarga.  Saya rasa wajar lah.  Tapi yang saya tidak setuju itu kalau ada yang menikah untuk memiliki anak sehingga ketika nanti menjompo maka ada anak  yang akan merawat orang tuanya – sebagai salah satu kewajibannya.  Jika memang menurut mereka seperti itu,  ya itu adalah hak mereka.  Tetapi saya katakan sekali lagi, jika saya punya anak, saya tidak akan mewajibkan mereka untuk merawat saya kelak (tolong bedakan antara tidak akan  mewajibkan dengan tidak membolehkan) . Menurut saya, tujuan mempunyai anak supaya ada yang merawat kita di hari tua kelak adalah tujuan yang salah. Kalau mereka  memang sanggup, ya tidak apa-apa, tapi kalau tidak, kenapa mesti maksa. Janganlah kita menjadi orang yang egois.  Tidaklah baik menuntut mereka untuk memelihara kita ketika kita menjadi jompo hanya karena mereka diminta untuk membalas jasa kita karena telah melahirkan, membesarkan dan memelihara mereka. Berarti, ada pamrih di sana.  Ada hitung-hitungan.  Orangtua macam apa kita ini?

 

Lihat saja jaman sekarang di sekitar kita, banyak pasangan bekerja di luar kota dan meninggalkan anak-anak mereka dengan orang tua mereka, dengan alasan penghematan biaya.  Pulang melihat anak-anaknya ke desa mungkin seminggu sekali.  Bahkan saya kenal seorang TKI yang khusus pulang ke Indonesia hanya untuk melahirkan dan setelah 4 minggu melahirkan, dia kembali ke majikannya di luar negri, meninggalkan anak bayinya di rumah orang tuanya.  Sesungguhnya buat apa dia bikin anak dong kalau tidak mau merawatnya?    Lalu, apa tidak kasihan melihat orang tuanya sudah sangat sepuh masih harus berlarian dan pontang-panting membesarkan cucunya yang masih balita?  Kok jadi seperti menyerahkan tanggung jawab kepada orang lain ya, tidak mau menanggung konsekuensi ’punya anak’ secara keseluruhan? Kawin-bikin anak  (eeeinaak!) – hamil – melahirkan – kasih ke orang tua – lepas deh tanggung jawab sosialnya walaupun secara finansial masih dia penuhi.  Bukankah orang tua kita ketika sudah selesai melepas kita ke alam kehidupan nyata harusnya hidup lebih santai dan menikmati masa tuanya dengan berkualitas,  bukan malah ”mengulang kembali” masa-masa mereka membesarkan anaknya?  Ngebayangin nggak, ibu kita berusia 59 tahun dan harus membesarkan bayi lagi yang merupakan cucunya?

 

Saya teramat sangat tidak setuju jika tujuan punya anak adalah untuk merawat kita kelak jika sudah tua. Kasian sekali nasib anak tersebut, sudah tidak pernah minta dilahirkan, eh begitu lahir sudah dikasih tanggungjawab yang amat sangat berat bahwa dia kelak harus mengurus orangtuanya. Belum kewajiban-kewajiban lainnya. Salah satunya menjadi anak yang manis, gimana kalau engga? Apa mau kita cancel keberadaannya?  Kalaupun kelak dia mau merawat kita, itu karena rasa welas kasihnya dan karena kesadarannya sendiri, bukan karena  diwajibkan atau dituntut untuk melakukan hal tersebut.

 

Ada satu tradisi di salah satu suku di Indonesia  yang amat sangat saya kagumi; seperti ini:"Jika orang tua saya menyekolahkan saya sampai S1, maka saya punya kewajiban menyekolahkan anak saya lebih dari orangtua saya".  Jadi bukan "jika kamu saya sekolahkan kamu nanti harus mengurus saya dari hasil sekolah kamu". Kewajiban saya hanya terhadap penerus saya. Berat ya....

 

Pernikahan adalah ibadah, itu saya tahu. tapi tolong dicatat bahwa pernikahan bukan satu- satunya ibadah. Menikah itu bukan tujuan manusia  hidup.  Masih banyak ibadah lain yang dapat dilakukan untuk mencari pahala, bahkan mungkin ibadah yang tidak bisa dilakukan jika kita menikah. Saya sudah sebutkan bahwa banyak dari kita yang tidak berpikir dan tidak sadar bahwa manusia punya pilihan dan hak untuk memilih. Itulah yang menyebabkan orang merasa seolah-olah tidak ada  pilihan dan harus mengikuti satu garis lurus: lahir -sekolah- bekerja – menikah - punya anak ke1-anak ke2, - punya cucu – mati -  dst.

 

Saya tidak katakan bahwa itu salah, tapi  bahwa sesungguhnya kita punya pilihan, dan hanya kita yang tahu apa yang terbaik bagi kita. Itu yang saya alami, dulu  waktu saya masih sekolah saya pun  maunya menikah setelah  lulus kuliah, seperti yang diajarkan oleh para nenek/kakek dan orang tua. Saat itu saya tidak berpikir dan menyadarinya;  saya mengatakan apa yang sudah pernah diturun temurunkan dan bukanlah karena saya benar2 ingin menikah.  Ketika saya mulai berpacaran, saya mencintai pacar saya dan pacar saya mencintai saya tetapi belum jadi jaminan bahwa kami akan menikah.  Menikah itu panggilan hidup; sama seperti melajang.  Dan ketika pacar saya yang kesekian melamar saya dan ingin menikahi saya. Apakah itu untuk memenuhi tuntutan masyarakat?  Bukan..... itu karena panggilan hatinya.  Itu kesempatan untuk beribadah kepada Tuhan .  Sama seperti saya mempunyai panggilan untuk beribadah kepada Tuhan dengan kelajangan saya. Saya tidak mengingkari suara hati nurani saya.  Semula saya hanya menunda keinginan untuk menikah.  Tapi kemudian saya menanyakan ke diri saya sendiri, apakah memang benar itu yang saya inginkan.  Dan semua pilihan pasti ada resiko dan konsekuensinya.

 

Banyak orang yang menikah hanya karena mereka merasa harus menikah,karena seperti itulah masyarakat menuntut kita. Mungkin masih ada yang belum bisa membayangkan  kenapa orang harus menjadi single.  Banyak juga lho yang menikah karena tuntutan masyarakat, jadinya buru-buru nikah tanpa pertimbangan akal sehat dan kematangan emosi. Kemudian kecewa, dan mengalami depresi. Dinamika kehidupan menikah dan kehidupan lajang itu memiliki pro dan kontranya, ada baiknya dan ada sisi ‘gelap’nya.  Dan semua itu akan menjadi baik dan positif dengan cara kita menyikapinya.  Orang yang melajang juga bisa menjadi depresi sama seperti orang yang sudah menikah. 

 

Perlu disadari bahwa  dunia tidak akan runtuh hanya karena ada orang tidak menikah.  Menikah juga bukan satu-satunya jalan untuk menjadi bahagia.  Kalau ketika masih lajang saja sudah tidak bahagia, bukan berarti dengan menikah maka orang tersebut akan bahagia.  Kata orang Tibet, tidak ada orang lain yang bisa membuat kita bahagia sebelum kita menemukan kebahagiaan dalam diri kita. Jadi baik menikah maupun tidak, kita harus menemukan kebahagiaan dalam diri kita.

 

Menurut saya kalo bingkainya "kesempatan untuk beribadah kepada Tuhan", maka  menikah maupun tidak menikah adalah karuniaNya belaka.   Apakah dengan tidak menikah seorang manusia tertutup kesempatannya beribadah kepada PenciptaNya? Tuhan pasti juga punya maksud khusus melalui orang2 yg dianugerahi status spesial ini (melajang). Jika yang menikah akhirnya dapat mengasihi pasangannya dengan tulus "til death do us apart" sambil membesarkan dan mendidik anak2 yang soleh, mengabdi, bertanggungjawab dan tahu nilai2 agung pernikahan maka kita boleh percaya yang tidak menikah dapat menjadi pribadi2 dengan moral yang teguh, di saat yang sama konsisten dan komit pada tugas karena punya "free permit" ke mana saja (tanpa harus khawatir akan pasangan & anak).

 

Terlepas dari hal-hal di atas, sebaiknya kita bercermin dari logika sempit tersebut dan mulai merencanakan masa jompo kita. Jangan sampai kita harus menjadi jompo tapi masih harus mengasuh bayi setiap saat.  Kalau saja kita bisa pandai memilih dan memilah rencana masa jompo,  sudah pasti kita akan mati tanpa menyusahkan orang lain, termasuk anak-anak kita nantinya.  Hidup saja sudah cukup rumit dan kalau kita tahu diri, banyak dari antara kita menjalani hidup dengan sedemikian rupa agar tidak menyusahkan orang lain.  Sebaiknya, begitu juga ketika kita akan mati.  Itulah gunanya melakukan perencanaan masa pensiun / masa jompo kita. Saya sendiri tidak berkeberatan jika nantinya harus tinggal di 'rumah jompo' atau semacamnya.

 

Kita sebaiknya menikah karena secara sadar itu merupakan pilihan kita dengan berjuta alasan, tapi yang utama adalah sudah siap mental dan bertanggungjawab atas kehidupan yang kita pilih. Mempunyai anak baik satu atau dua atau dua lusin, juga merupakan pilihan dan tanggungjawab kita, yang ini menurut saya lebih berat dari perkawinan, karena anak merupakan tanggungjawab yang besar dengan sejuta hak, hak untuk hidup layak, hak untuk belajar, hak untuk menentukan masa depannya sendiri, termasuk pilihan hidupnya. Bukan hanya sekedar dibrojolin ke duania trus dikatakan nanti juga punya rejeki sendiri...atau malah dikaryakan.

 

Nah,.... mengungkit soal menjadi hidup menjadi jompo alias pensiun / hari tua, baik yang menikah maupun melajang memiliki kewajiban yang sama.  Alangkah  senangnya hidup ini kalau saat muda kita kaya raya dan ketika tua hidup tidak merana. Harapan itu bukan angan-angan kosong. Kalau kamu mau merencanakan hidup di masa depan sejak dini, hidup merana ketika usia senja tentu tak akan terjadi. Tapi seringkali impian tersebut hanya tinggal impian karena tidak diikuti dengan aksi / perilaku yang mendukung.   Banyak sekali dari kita masih beranggapan bahwa hanya berbekal duit pesangon saja bakal nyaman menempuh hidup di hari tua, padahal besarnya belum tentu mencukupi untuk kebutuhan hidup beberapa tahun setelah pensiun.  Sudah jadi perbincangan umum kalau orang  Indonesia termasuk yang  telat  mempersiapkan pensiunnya, malah seringkali mengabaikannya.   Sebagian besar masih mengandalkan Jamsostek atau sejumlah dana yang diberikan oleh perusahaan tempat bekerja sebagai sumber dana pensiunnya kelak.  

 

Kenyataan menunjukkan bahwa 6  dari 10 pensiunan tidak dapat mencukupi dirinya dan tercatat bahwa sering kali dana pensiun habis sekitar 10 tahun setelah pension.  Banyak faktor yang akan mempengaruhi perkembangan dana tersebut, dan sering kali tidak menjamin cukup untuk masa pensiun nanti. Mereka lupa berhitung bahwa walaupun kita rata-rata pensiun di usia 55 tahun, tapi kita masih hidup bisa-bisa sampai usia 75 tahunan.     Artinya, masa hari tua kita itu sama panjangnya dengan masa produktif kita. Tetapi karena sudah  tua, maka kelak akan sulit bagi kita untuk tetap produktif seperti ketika masih muda.    Namanya masa depan, memang belum tentu seperti yang kita perkirakan.  Namun, jika kita  menginginkan masa pensiun yang nyaman, maka kamu harus bersusah payah menyiapkannya mulai sekarang ketika masih produktif.  Perlu segera disadari bahwa semua yang berkaitan dengan masa jompo nanti adalah  kita sendiri yang merancang dan besaran kebutuhan dana pensiun kelak juga merupakan keputusan kita sendiri bukan Jamsostek ataupun perusahaan tempat bekerja. 

 

Umumnya kita  sendiri selain kurang persiapan dalam menghadapi masa tua, ditambah ada  rasa takut; melihat bagaimana orang tua kita menjalani masa pensiunnya,  mulai dari merasa terisolasi, kesepian, hingga rasa terabaikan dan perasaan khawatir akan siapa yang akan membiayai hidup mereka.  Terkadang kita juga berpikir bahwa karena kita masih muda jadi masih ada  waktu.   Seringkali kita mengabaikan pentingnya persiapan dana hari tua karena merasa masih lama jadi tua.  Padahal, yang namanya dana hari tua itu mesti dipersiapkan dan bukan diabaikan, dimulai dari ketika masih muda.  Cepat atau lambat orang akan pensiun, meskipun mungkin belum mencapai usia pensiun.  

 

 

Dalam hal mempersiapkan masa jompo kita, sebaiknya dipikirkan bagaimana kita mulai perlahan-lahan mengumpulkan uang dari usia 30 an dengan target usia pensiun 55 tahun.  Untuk menentukan besaran yang kita perlukan nanti, berikut adalah beberapa biaya yang perlu kamu ketahui untuk merencanakan hari tua mereka:

  1. Biaya Tempat Tinggal – mau di panti jompo atau tinggal di rumah sendiri, tetap saja ada pos-pos biaya yang harus dianggarkan. Makin tinggi standard gaya hidup masa tua yang diinginkan, biaya juga akan makin mahal
  2. Biaya Perawatan Kesehatan – kelak sebagai orang yang sepuh, kita memerlukan nutrisi tambahan, peralatan penunjang aktivitas seperti alat bantu dengar, walker, dll.  Terlebih lagi harus ada dana darurat untuk peristiwa-peristiwa yang mungkin bisa saja terjadi jika kita sakit.
  3. Biaya rekreasi dan hobi – untuk menjaga keseimbangan kesehatan jiwa dan mental, sebagai orang sepuh kita masih memerlukan aktivitas rekreasi, berbagi dan melakukan hal-hal yang menjadi hobi kita.
  4. Biaya lain-lain – untuk dianggarkan sebagai biaya cadangan dan darurat
  5. Dari biaya di atas, kamu juga perlu segera dapat menentukan kebutuhan untuk pensiun, skala prioritas, jangka waktu dan standar hidup yang hendak kamu jalani ketika pensiun, bagaimana cara pemenuhannya / mencapainya dan antisipasi segala kemungkinan yang  terjadi.
  6. Dan semua rencana tersebut di atas tidak akan terlaksana, jika tidak dilakukan realisasinya berikut dengan tekad/niatnya.

Jadi, saya menghimbau agar mulai menabung dari sekarang. Jangan berharap kamu bisa mulai mengumpulkan dana  langsung dalam jumlah besar.  Jangan juga mengharapkan dana besar hanya dengan melakukan usaha yang biasa-biasa saja.  Karena itu tak akan pernah terjadi. Mulailah dengan sejumlah kecil uang, lalu mulai tingkatkan jumlah tabungan itu secara berkala. Ingat, bersamaan dengan itu, tabungan akan berbunga juga. Dan yang terpenting adalah Anda menjadi terbiasa untuk mengumpulkan uang tersebut. Semakin besar uang yang kita sisihkan, semakin besar manfaatnya di hari tua nanti.  Tambahan info, paling aman kalau mau investasi di sektor properti, misalnya dengan membeli tanah atau rumah, juga bisa menjadi pertimbangan untuk dana pensiunmu. Yang terpenting, siapkan hari tuamu sejak sekarang!

 

Para perencana keuangan berpendapat, pada dasarnya perencanaan dana pensiun untuk pasangan suami istri tidak jauh berbeda dengan lajang atau perorangan, yakni menghitung besar kebutuhan hidup ketika masa pensiun tiba dan mencari cara pemenuhannya ketika masih produktif bekerja. Jadi, harus ditanamkan pada diri sendiri dalam mempersiapkan hari tua, yakni konsistensi mempersiapkan pensiun, baik mengikuti program-program pensiun, memanfaatkan jasa perusahaan asuransi untuk jiwa dan kesehatan maupun berinvestasi secara mandiri.  Rajin-rajinlah memahirkan diri dalam melakukan perencanaan keuangan dan investasi baik dari buku, seminar atau membaca artikel di media.

 

Pertanyaannya kemudian, setelah memasuki usia pensiun, enaknya ngapain ya....., kita masih bisa menggapai cita-cita nggak ya......, ketika pensiun mau jadi apa ya, ... kok cuma diam2 di rumah saja sepertinya aneh deh, ....dan beribu pertanyaan serupa lainnya.  Masa hanya menunggu kematian saja, apa bisa memanfaatkan sisa umur yang ada tapi tidak melulu masalah spiritual atau mendekatkan diri kepada Tuhan.  Kalau saya, yang pasti saya tidak mau seperti itu. Hidup ini harus dimanfaatkan untuk sesuatu yang berguna bagi semua.   Tetapi tidak melulu untuk semua.  Ada yang untuk diri sendiri. 

 

Mungkin ketika nanti pensiun, kita masih ingin berkarya; ya kita bisa membuka usaha kecil-kecilan; entah itu warung kelontong, kantin, konter pulsa dan HP.  Atau malah membuka usaha di bidang-bidang yang menjadi kegemaran kita; dari peternakan, perkebunan, properti, binatang peliharaan dan salonnya, pernak-pernik, jamu dan herbal dan lain sebagainya.  Apapun yang akan kita lakukan, selama semua itu halal dan kita masih mampu, silahkan saja.  Jadi tak perlu khawatir. Jika kamu memilih beraktivitas setelah pensiun nanti, banyak hal yang bisa anda lakukan nantinya. Yang penting, persiapkan masa pensiunmu sebaik-baiknya.  Baik yang menikah atau melajang, kerja keras untuk persiapan dana pensiun di  masa tua itu akan sama beratnya.

 

Nah, terlepas dari diskusi di atas, bagaimana nanti kalau kita sudah jadi jompo tetapi masih melajang? Siapkah kita membuka tangan menerima kedatangan kodrat hidup itu sebagai lajang sementara saat ini kita masih membuka diri pada kemungkinan adanya perjodohan?   Dari dulu, sampai sekarang, buatku mencari jodoh sulitnya setengah mati. Harus tegar dan tabah dalam persaingan. Harus punya cukup isi kantong dan waktu serta niat untuk komunikasi dan transportasi.   

 

Khusus untuk para lajang, terlepas dari dapat jodoh atau belum dapat atau mungkin tidak dapat, sebagai lajang kita harus mempersiapkan diri secara total.  Perkara nanti akan dapat jodoh, itu soal nanti.  Yang penting, saat ini sambil menikmati hidup, tetap merencanakan jalan menjadi tua / jompo dengan banyak kemungkinan.  Menjadi lajang itu berarti harus bisa mengandalkan diri sendiri untuk mampu menghadapi semua pergulatan hidup.  Artinya, dari sekarang sudah harus dipikirkan kalau misalnya kita tetap melajang sampai jompo, kehidupan yang bagaimana yang ingin terus dijalani; misalnya apakah tinggal di kota besar atau kecil, apakah dalam panti atau hidup di rumah sendiri atau bersama anggota keluarga, bagaimana kita akan membiayai kehidupan kita sampai tua, perlindungan hari tua, bagaimana kita akan dikuburkan jika mati dan lain-lain.  Sebenarnya persiapannya sama saja dengan yang sudah menikah, yang membedakan hanyalah si lajang harus bersitumpu pada dirinya sendiri sampai akhir, karena tidak ada pasangan hidupnya.  Walaupun selalu ada lajang yang hidup sampai tua bersama anggota keluarganya atau malah mengadopsi anak.

 

Kalau pasangan yang menikah punya ‘satu sama lain’ ketika ada badai yang menerjang, maka si lajang kemungkinan besar bergulat dengan badai tersebut sendirian; dengan atau tanpa bantuan orang lain yang seringkali malah membuat tambah ribet.  Seorang lajang sebaiknya sudah mulai mempersiapkan berbagai macam kemungkinan mengenai masa depannya ketika menginjak usia 30 tahun. Paling tidak, ia sudah memikirkan bahwa ketika ia mencapai usia pensiun, ia sudah memiliki kepastian secara keuangan/finansial atas kehidupannya setelah pensiun, sehingga tidak harus merepotkan orang lain.

 

Jadi lajang, bukan berarti harus mengasihani diri sendiri tapi sebaliknya, harus bisa membuktikan bahwa melajang itu adalah proses pembentukan diri menjadi lebih tegar dan kuat dalam menghadapi semua yang akan datang dalam hidup kita. 

 

Disisi sebuah kegemerlapan pesta pernikahan, saya juga bisa berharap nantinya ada juga kegemerlapan pesta penetapan melajang!  Absurd?  Mungkin enggak keleus...

 

 

CMH, 250615

Ita Sugito

 


Posted at 2/9/2016 8:50:01 pm by tantrictantrum
Beri Komentar  

Penyakit Mental Abad ini yang datang dengan kemajuan tehnologi : SELFIE

Apa yang diajarkan oleh fenomena SELFIE kepada kita. 

 

Itu yang sering saya pikirkan.  Sempat tertular demam SELFIE, tapi terus otak saya berputar-putar mempertanyakan keuntungan apa yang saya peroleh dari SELFIE ini, rasa apa yang selalu ada dan hadir dalam setiap perilaku SELFIE ini.  Lalu, apakah manusia sadar pelajaran apa yang di dapat dari kegiatan SELFIE ini? Kenapa makin banyak yang tertular?

 

Coba perhatikan,.... habis dari salon, SELFIE; baru beli baju baru langsung dipakai dan SELFIE, mau kondangan SELFIE dulu; lagi dinas luar, ..eh... SELFIE lagi; piknik... SELFIE; makan-makan SELFIE, habis dicium pacar... SELFIE; di club malam... SELFIE,..... apa coba yang tidak ada selfienya.  Setelah itu diikuti lagi perilaku PAMER, ... pasang foto selfie nya di soc med, semua di upload. Jadi biar terlihat eksis. Biar bisa bikin pengumuman tanpa kata ke semua contact. Biar para hater nya pada iri dan jeleous......

 

Itulah kenapa makin banyak industri kamera memproduksi kamera dengan fasilitas dan feature makin canggih yang bisa membuat orang terlihat lebih mulus, tanpa jerawat. Atau lebih putih. Atau lebih muda. Atau lebih tirus? Bisa kelihatan pemandangnya semua.  Apakah jaman sekarang kita juga dianjurkan untuk mulai bercadar, mulai bertopeng untuk ‘sekedar’ membuat orang lain terpesona melihat kita?  Dikatakan mulai bertopeng karena kita mulai memoles wajah asli kita dengan hal-hal yang palsu, misalnya, lebih tirus atau lebih putih dan sejenisnya.  Apakah ini yang dinamakan jaman kala bendu, ketika para pemain bisnis / utama dunia mengajarkan yang lain atau pengikutnya untuk juga mulai menipu; termasuk menipu diri sendiri.  Mengajarkan untuk tidak berpijak pada kenyataan yang ada?   

 

Banyak sih yang mencoba semua hal-hal di atas sekedar mencoba kemajuan teknologi, sekedar ingin tahu, sekedar tidak ingin ketinggalan jaman.  Beberapa orang langsung kembali biasa.  Tapi banyak orang malah makin kecanduan dan menjadi-jadi.  Apalagi dengan ditemukannya tongsis, malah membawa pelajaran moral agar bisa lebih egois, tidak perlu bergantung pada orang lain atau minta tolong; dan tampil PD dengan segala macam gaya tanpa harus fokus pada sadar-lingkungan.  Pernah liat orang selfie sendirian pakai tongsis kan, pastinya kan?  Coba perhatikan, apakah dia sadar-diri dan sadar-lingkungan ketika melakukan aksi selfienya? Kalau saja tata krama keterhubungan antar manusia bisa didobrak, kita bisa saja memperlihatkan kepadanya betapa absurdnya semua tingkah yang dia perlihatkan hanya untuk mendapatkan pose yang paling bagus; .... menurutnya. 

 

Kebetulan saya tinggal di kampung, dimana banyak orang desa yang belum sadar-tehnologi, jadi saat banyak tamu datang bawa tongsis dan berfoto di pinggir sawah, petani yang ada di sana tertawa geli melihat mereka.  Tetapi di mata tamu-tamu saya, petani tersebut dianggap ketinggalan jaman dan merekalah yang lebih canggih, lebih tau, lebih ‘masa kini’ jadi posisi mereka ‘lebih tinggi’.  Nah, kalau udah gini, buat saya tongsis itu malah jadi hal yang mendiskriminasikan orang.

 

Sekarang saya anti tongsis dan anti selfie karena buat saya, begitu banyak pesan moral negatifnya.  Mau dicari positifnya sih juga bisa, kalau memang mau mencari justifikasi untuk bisa mulai berselfie dan bertongsis.  Tapi saya mengkaji-kaji kalau hal seperti itu tidak ada gunanya buat saya.  Akibatnya, saya dianggap kuno, tidak ikut trend, gak PD atau sejenisnya.  Tetapi, itu kan kata orang; dan saya tetap bersikukuh dengan prinsip saya; hanya karena saya tidak dapat melihat nilai moral yang menguntungkan bagi saya dari aksi selfie ini.

Tetapi saya juga tidak memaksakan orang untuk mengikuti prinsip saya, karena sebagai manusia kita wajib saling menghormati perbedaan prinsip yang menjadi hak mereka.  Jadi, ketika adik saya, kakak saya, keponakan saya dan para sahabat saya bertongsis dan berselfie ria, saya hanya mengangguk-angguk menikmati kegembiraan mereka. Paling-paling menggelengkan kepala dan tertawa kecil kalau ada yang lucu.  Padahal saya ada di sebelah mereka, kok ya mereka tidak minta tolong saya untuk memotretnya.  Yang ada, suka enggak enak atau malu sendiri, terus mereka mengajak saya untuk masuk ke dalam kamera juga.  Akhirnya, bukan selfie  tongsis lah… kan foto rame-rame! 

 

Kenapa saya bilang selfie dan tongsis itu negative, selain soal ‘tipu-menipu’ penampilan tersebut di atas tentunya….

Gini,….

 

Pada dasarnya, manusia itu punya bawaan berpenyakit jiwa / mental.  Jadi, memang dari sononya kita diwanti-wanti untuk sadar akan semua perbuatan, perkataan dan pikiran kita; dan makanya ada petunjuk dan bimbingannya; yaitu berupa ajaran2 budi pekerti, agama dan lain sebagainya.  Hal itu membuat manusia sadar akan baik dan buruk, dosa dan suci, maksiat atau amal, sebab dan akibat, dll. Mereka juga punya pengetahuan tentang halnya keegoisan dan kebersamaan baik itu lewat pengalaman maupun ajaran. Dan, … seringkali manusia terjebak pada fokus membuat dirinya senang, fokus kenyamanan, fokus keegoisannya, yang mengakibatkan penyakit bawaannya, yaitu penyakit mental, makin membesar tanpa dia sadari.  Maka dari itu muncullah istilah kecanduan, terobsesi, dan narsistik. Itu contoh yang jelas.  Dan semakin ia tenggelam dalam penyakitnya, makin susah dia mentas dari kubangan problema itu, malah seringkali menambah masalah – seperti misalnya, rendah diri dihadapan orang lain, ketergantungan pada emosi bahwa dia harus selfie dan pakai kamera yang bisa mengedit,  kecenderungan untuk merusak diri atau malah bunuh diri kalau hasilnya tidak bagus.  Ada loh, yang sampai bunuh diri gara-gara selfie, di UK dan Jepang.

 

Banyak orang yang terobsesi dengan penampilan. Terobsesi untuk cantik, paling sexy, ganteng, paling pinter, paling inspiratif, kreatif dan lain sebagainya.  Anak jaman sekarang tidak malu-malu untuk unjuk penampilan modis dan trendy. Mereka berlomba-lomba memakai baju trendy, foto dengan make up terkini dan langsung posting ke semua soc-med.  Walaupun untuk membeli bajunya pakai ngutang, atau jual diri untuk dapatkan sepatu, make up dan assesories pelengkapnya. Atau pamer jadi juara. Atau dapat beasiswa. Atau baru beli mobil baru. Atau jalan-jalan ke luar negri.  Atau ketemu dengan orang penting. Atau menang undian.  Yang penting terlihat keren. Yang penting terlihat trendy. Yang penting dilihat orang. Yang penting dipuji orang.  Yang penting nilai dia di mata umum naik dan ertambah.  Yang penting EKSIS.

 

Hal di atas, sangat wajar kalau porsinya normal.  Tapi kalau sudah pada tingkatan kecanduan, bentar2 selfie, bentar2 tongsis di keluarin lalu diposting ke soc-med, ya harus dipertanyakan. Ganti-ganti status sambil pasang foto dan juga  terus-terusan ganti foto profil.   Mau masuk mobil, selfie. Mau makan, foto.  Mau ujian, foto.  Mau donor darah, selfie.  Mau kencan, foto.  Tabrakan dengan bis, selfie.  Jatuh dari tangga, selfie.  Ketemu kambing, foto.  Dicium kuda, foto. Daaaaan…., semuanya di posting!  Yang lebih heboh lagi, penyakit di atas ini pun sekarang sudah menular dan dilakukan oleh generasi yang lebih tua juga. Jadi bukan cuma anak jaman sekarang!!!

 

Ya!  Terbukti kan apa kata para ahli jiwa, kalau kebanyakan orang pingin dipuji, selalu ingin jadi pusat perhatian. Terobsesi untuk terlihat berpenampilan baik dan haus penghargaan dari sesamanya.  Dan kalau hal di atas dilakukan secara berulang-ulang kali setiap hari dan secara konsisten dilakukan terus menerus juga, artinya ya sudah kecanduan jadi orang yang narsistik, terutama digital narcissism syndrome. Dan kata para ahli tersebut, ini sangat masuk di kriteria compulsive behavior; termasuk penyimpangan karakter yang disebut narcisstic syndrome.  Setelah mengetahui ini, pelan-pelan saya mengurangi kebiasaan saya berselfie.  Foto yang saya up date di soc med saya kebanyakan foto berjamaah, alias rame-rame.

 

Mengenai hal narcisstic syndrome ini akan saya bahas di catatan saya selanjutnya ya.

 

Lanjut yaa,.... kenapa sih harus mencari pujian dari sesama kita sendiri sampai harus mematut-matut foto dengan kamera yang juga beralaskan tehnologi canggih tapi ternyata menipu?  Makin sering dilakukan, secara tidak sadar orang menyetir dirinya ke arah kepalsuan diri, tidak berani menghadapi kenyataan (misalya bahwa dirinya biasa saja, bahwa dirinya hitam, dll).  Makin sering ia akan merasa banyak kekurangan  pada fisiknya yang harus diperbaiki (body dysmoprhic disorder) tinimbang menerima diri apa adanya. Makin sering orang berfokus pada ‘apa yang ada di luar dan kelihatan oleh orang lain’ daripada membina ‘apa yang ada di dalam dan kelihatan oleh Tuhan Sang Pencipta’.  Efek lain adalah akan makin sering orang  membanding-bandingkan dirinya dengan orang lain yang memicu pada kondisi congkak karena merasa lebih baik atau kalau merasa kalah, ia akan iri dan tidak puas diri, rendah diri, penolakan diri dan sejenisnya.  Yang ada  akan banyak orang sakit jiwa karena hal-hal yang tidak realistik.

 

Dari bacaan-bacaan tentang kecanduan selfie dan tongsis yg ditulis oleh para professor di UCLA dan USC, saya bisa simpulkan kalau hal di atas sering kali tidak disadari dan dianggap biasa, karena banyak orang yang melakukan hal yang sama dan telah menjadi wabah penyakit mental. Wabah yang dianggap biasa dan wajar,  tapi ternyata membawa efek yang negative dalam kehidupan pelaku.  Karena makin terseret pada ‘lomba yang tidak kasat mata dengan teman-teman socmed nya sendiri tentang siapa yang paling baik atau keren atau sukses’.  Mau tau tolok ukurnya apa?  Jumlah jempol LIKE atau SUKA yang dia dapat dari tiap postingannya.  Yang paling banyak LIKE nya ya jadi pemenang. Padahal belum tentu jumlah jempol itu mencerminkan kualitas dan kepopuleran.  Banyak orang belum merasa puas kalau belum dapat jempol banyak.  Tapi, ..namanya juga  lagi‘tidak sadar’ kalau sedang disetir oleh industri digital, jarang yang berpikir panjang.

 

Hakekat hidup adalah menerima dan mencintai diri sendiri agar perjalanan menuju ke alam ba  ka menjadi lebih damai.  Tetapi, apa yang diajarkan oleh kemajuan teknologi tidak ditanggapi dengan akal dan nurani yang sehat.  Manusia lebih senang mem-beo mengikuti arus tinimbang memikirkan lebih jauh efek jangka panjangnya; manusia lebih senang mengikuti nalurinya untukmengikuti nafsu ego dan kepuasan diri sendiri tinimbang memikirkan kebaikan generasi berikutnya dan kelangsungan ibu bumi di semesta ini. 

 

Apakah penekanan kita terhadap dorongan kepuasan, solusi sekejap, dan keuntungan instan membawa lebih banyak orang untuk mengembangkan gaya hidup yang berpusat pada diri sendiri yang kita lihat dalam bentuk yang lebih ekstrim dalam kelainan kepribadian?

 

Ita Sugito

Bandung, May 2015

Selfie level airplaneSelfie level airplane

Selfie dulu habis merampokSelfie dulu habis merampok


Posted at 2/9/2016 8:34:25 pm by tantrictantrum
Beri Komentar  

Next Page
Selamat Datang di Blog Kebingungan


Terima kasih atas kunjungan Anda. Sebagaimana 'Warning" / peringatan yang tercantum di bawah, tulisan dalam blog ini (dan mungkin graphicsnya juga) dapat membuat Anda merasa diserang karena sudah dipastikan akan ada kontra terhadap aksi penulisannya.

Gua memang orang yang nggak bisa hidup dengan nyaman kalau tidak ngusilin otak orang, jadi tanpa harus berpanjang kata, mohon dimaklumi.


Gua suka dengan semua hal yang bersifat filsafat dan psikologi yang semuanya gua pelajari atau gua simak dari pengalaman hidup gua sendiri dan hidup orang-orang disekitar gua. Otak di kepala gua mungkin terlalu banyak porsinya untuk orang dengan ukuran pendidikan setinggi gua (aslee bowk, gua bukan profesor atau ilmuwan) tapi gua ini sok tahu banget ngebahas semua hal yang punya keterhubungan dengan HIDUP, sampai gua dapat jawaban yang memuaskan keingin-tahuan gua. Tapi makin banyak gua nyimak or belajar, makin gua BINGUNG. Tapi justru dari BINGUNG itu datang semua blessing in disguise (karunia lewat keragu-raguan) dan membuat gua makin memahami apa arti keberadaan gua di bumi ini.


Di Blog ini gua khusus fokus ngomong soal TUHAN, HIDUP, TAKDIR, CINTA KASIH SESAMA,.. sedikit sekali menyentuh soal AGAMA atau KEAGAMAAN. Gua sama sekali tidak pernah tertarik pada AGAMA atau KEAGAMAAN. Gua lebih tertarik pada hal yang berbau TUHAN, KETUHANAN, HIDUP, KEHIDUPAN, TAKDIR, CINTA KASIH, dan yang sejenis.

Kalau Anda suka dengan apa yang gua tulis, atau kalau Anda sangat tidak suka dengan isi tulisan gua; silahkan hubungi saya pada link di bawah ini dan kita bisa saling diskusi atau sekedar sharing. Buat gua, para pembaca dan orang-orang yang ada di sekitar hidup gua, mereka adalah kawan sepeziarahan hidup yang digariskan untuk bisa bersilang jalan agar saling dapat mengisi kehidupan ini dengan sebuah sentuhan kasih sayang.

Salam dalam cinta,


Ita Sugito
   

<< March 2017 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03 04
05 06 07 08 09 10 11
12 13 14 15 16 17 18
19 20 21 22 23 24 25
26 27 28 29 30 31



Warning


membaca tulisan di dalam blog ini akan membuat pembaca merasa jengkel, dongkol, gondok, kesel, benci, ngakak, geleng-geleng kepala, keheranan, sakit kepala, kebingungan sendiri dan maki-maki dalam hati ngata-ngatain gua sok tau, belagu, sok pinter dan semua terminologi berkonotasi negatif lainnya serta semua efek sampingan yang terkait pada hal tersebut di atas.


jika kejengkelan, kedongkolan, kekesalan, kebencian, keheranan, perasaan dendam, marah dan semua perasaan yang tersebut di atas masih berlanjut, harap hubungi psikiater terdekat di daerah anda untuk perawatan lebih lanjut.



Ngomongin, mikirin, ngediskusiin atau ngebahas semua yang berhubungan dengan agama dan tuhan hanya seperti kegiatan beronani. Puas hanya pada satu titik saja dan akan menimbulkan keinginan-keinginan untuk meneruskannya atau berhenti total karena malu. Apapun kepuasannya, semua itu fake dan sementara.

Jadi gua tidak bertanggung jawab atas semua efek dan impact yang akan ditimbulkan setelah membaca tulisan yang tercantum di dalam blog ini



ENTER AT YOUR OWN RISKS!!!

>

Inside:

* Perjalanan Menantang Tuhan

* Jembatan itu bernama Doa

* Dialog Edan tentang Tuhan

* Salib

* Pertemuan dengan Tuhan yang Sejati

* Konsep Tuhanku

* Mawas Diri (oleh J. Sugito, alm.)

* Melawan Rasa Takut (oleh J. Sugito, alm.)


If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed